Gulir ke bawah untuk membaca
Contoh Gambar di HTML

Contoh Gambar di HTML

HOME

Narkoba yang Masuk ke Indonesia Sebagiannya Kini Sudah Berbeda  

×

Narkoba yang Masuk ke Indonesia Sebagiannya Kini Sudah Berbeda  

Sebarkan artikel ini
JAKARTA, MMN.CO – Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Irjen Pol. Arman Depari mengatakan ada perubahan jenis narkoba yang masuk ke Indonesia dalam beberapa waktu terakhir. Narkoba yang banyak beredar saat ini adalah psikotropika aktif, seperti sabu-sabu dan ekstasi.

“Awal-awalnya heroin atau psikotropika alami, namun sekarang beralih ke psikotropika aktif,” ujar Arman kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Kamis, (20/072017) siang.

Dia mengatakan, heroin berasal dari segitiga emas di Asia Tenggara. Segitiga emas ini merujuk pada kawasan di bagian utara Asia Tenggara yang meliputi Burma, utara Laos, dan bagian utara Thailand.

Saat ini, kata Arman, pasar narkoba di Indonesia lebih banyak dimasuki sabu-sabu yang berasal dari sekitaran Sungai Mekong, yang berhulu di Cina. “Mekong itu melintasi banyak negara. Mereka beroperasi di sekitar sungai dan menggunakan alur sungai sebagai jalur transportasi,” kata Arman.

Tangkapan 1 ton narkoba di Anyer adalah contohnya. Jenderal bintang dua ini mengatakan sabu itu berasal dari jaringan di Sungai Mekong. Kapal Wanderlust yang membawa narkoba sempat singgah di perairan Myanmar untuk mengambil narkoba sebelum masuk ke Indonesia lewat jalur pantai barat Sumatera. Kapal itu melintas di Selat Malaka untuk mencapai perairan Myanmar dari Taiwan.

Ditempat yang sama, Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut bahwa Indonesia masih dinilai lemah dalam upaya pencegahan narkotika. Inilah yang mengakibatkan sindikat narkotika jaringan internasional menjadikan Indonesia sebagai pasar yang potensial.

Seperti di negara tetangga, Singapura dan Filipina, sindikat narkotika berpikir ulang untuk mengedarkan sabu di sana, karena hukum mereka tegas.

“Singapupa keras undang-undangnya, Filipina keras. Di Filipina tindakan keras yang akhirnya dianggap mungkin menganggap Indonesia potensial market. Kita dianggap lemah, hukum di kita lemah, sehingga mereka merajalela di Indonesia,” jelas Tito.

Polri berkomitmen dalam memberantas narkotika. Dia bahkan memerintahkan jajarannya untuk menembak mati jaringan narkotika sindikat Warga Negara Asing (WNA) yang bermain di Indonesia.

“Saya menekankan, Polri dan jajaran akan menindak tegas dan keras terutama pelaku asing. Bahkan sudah saya sampaikan, selesaikan secara adat. Artinya, tembak,” papar Tito.

Dia menyampaikan, sindikat narkoba jaringan internasional menjadikan Indonesia sebagai pasarnya. Untuk itu, pihaknya tidak akan memberikan ruang bagi sindikat narkoba jaringan internasional.

“Bertekad untuk berantas narkoba dan akan mengambil tindakan tegas ke pelaku, terutama bandar utama. Kita juga lebih spesifik lagi, warning kita ke pelaku asing, karena ini jelas pelakunya banyak Warga Negara Asing yang menganggap bahwa Indonesia adalah salah satu tujuan utama,” tegasnya. (jns/dr).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *