Gulir ke bawah untuk membaca
Contoh Gambar di HTML

#
#
HOME

Pemkab Subang Raih Opini WDP

×

Pemkab Subang Raih Opini WDP

Sebarkan artikel ini
12 Pengunjung

SUBANG,MMN.CO – Setelah sebelumnya dua tahun berturut-turut Pemkab Subang, Provinsi Jawa Barat memperoleh pelaporan Discleamer dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), maka untuk TA 2016 meningkat meraih penilaian  opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Nilai ini diakui oleh Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) Setda Kab.Subang didapat dengan jerih payah secara ekstra walaupun dengan 6 poin pengecualian.

Pelaporan tersebut diterima langsung oleh Bupati Subang Hj. Imas Aryumningsih dan  Wakil Ketua DPRD Kabupaten Subang Hendra Purnawan yang diserahkan oleh Perwakilan BPK Provinsi Jawa Barat Arman Syfa di Gedung Perwakilan BPK Prov Jabar, Jl. Moh. Toha Bandung, Kamis (16/6).

Arman Syfa mengatakan, proses pengauditan kabupaten Subang mendapat perhatian, dan pemeriksaan serta menjadi sorotan sejak dua tahun sebelumnya, karena berbeda dengan  Kabupaten/Kota lainnya, sehingga tim pengaudit diperbolehkan melakukan koreksi, namun tidak semua karena ada mekanismenya.

“Dari laporan yang diserahkan, Subang mempunyai pembahasan baling banyak, sehingga Subang menjadi kabupaten yang terakhir menerima hasil pelaporan.Jadi kesimpulannya Subang masih menyisakan beberapa aspek yang harus diperbaiki namun beberapa hal sudah dilaporkan baik, dan opininya  Wajar Dengan Pengecualian,” ucapnya.

Arman menambahkan, jika dari proses audit makin sedikit koreksi maka itu semakin baik, sehingga untuk Subang dalam penyusunan LKPD harus direncanakan secara jelas dan sistematis, peningkatan pemahaman dan kompetensi penyusunan LKPD harus tinggi.

“Subang harus memiliki seorang koordinator yang paham cara menysun LKPD, bukan staf dan Kepala dinasnya saja, dan ini merupakan aspek SDM sehingga harus dilakukan pelatihan atau diberikan pengetahuan tinggi dalam menyusun laporan, bagaimana aspek pola kerja serta komitmen dan kebijakan, sehingga tidak membebankan satu orang, karena hal ini merupakan kerja tim,” imbuhnya.

Sementara itu Bupati Subang sangat bersyukur adanya peningkatan walaupun hanya meraih WDP dan berterimakasih kepada semua pihak terutama bidang keuangan dan aset yang bekerja dengan gigih agar tidak mendapatkan disecleamer kembali.

“Alhamdulillah tahun ini ada peningkatan, walaupun masih banyak pengecualian, terimakasih kepada tiam BPK yang telah memberikan banyak sekali masukan untuk proses penilaian selanjutnya, sehingga untuk  tahun depan tidak ada pengecualian lagi, dan juga untuk tim yang selalu bekerja sekuat tenaga seperti yang dikatakan Kepala BPKD bekerja dengan perjuangan ektra atau dengan istilah berdarah-darah,” ujarnya.

Kedepan Bupati berjanji akan menertibkan administrasi secara maksimal, dan senantiasa akan berupaya menguasai permasalahan yang jadi temuan. Hasil WDP ini harus dijadikan motivasi sehingga perjuangannya tidak sampai disini dan harus terus diperjuangkan, serta masukan dari BPK menjadi ilmu juga menambah wawasan,
“Intinya subang harus maju dan ke depan diharapakan bisa meraih opini WTP (Wajar Tanpa Pengecualian), dan untuk tindak lanjut bagi SDM yang dominan kurang mampu akan ditanamkan kedisiplinan serta rasa tanggung jawab kepada orang yang ditunjuk, juga mencari pendamping yang benar-benar memiliki komitmen dalam memberikan pendampingan.  Jadi marilah membangun Subang agar menjadi lebih baik, masa kabupaten lain bisa kita tidak bisa, kuncinya dengan menjaga kekompakan dan kebersamaan seluruh dinas, jangan ada yang acuh tak acuh,” tutupnya. (@BH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *